Yong: kumpulan perdagangan terbesar di dunia datang pada masa yang tepat untuk pemulihan ekonomi Sabah

Kota Kinabalu, Khamis, 12 November 2020

Sabah mendapat manfaat daripada perjanjian perdagangan bebas Perkongsian Ekonomi Komprehensif Serantau (RCEP) apabila akhirnya terbentuk tahun depan kerana Sabah berada dalam kedudukan strategik secara geografi berada di tengah wilayah perjanjian perdagangan baru ini. Bagaimanapun, Sabah perlu mempersiapkan diri dengan segera kerana perjanjian RCEP akan ditandatangani pada hari Ahad ini.

RCEP, yang secara geografis adalah sebahagian besar Asia Timur, melibatkan China, Jepun, Korea, Australia dan New Zealand dan sepuluh negara anggota ASEAN (Malaysia, Brunei, Filipina, Indonesia, Singapura, Laos, Vietnam, Kemboja, Thailand, Myanmar). Kumpulan perdagangan ini dilaporkan adalah terbesar di dunia, terdiri dari satu pertiga (USD 25 trilion) dari KDNK global dan 30% (2,3 bilion) dari populasi dunia.

Sebagai permulaan, Sabah harus meletakkan diri kita secara agresif untuk mendapat keuntungan dari ekonomi yang berkembang pesat di Kalimantan di selatan dan kemakmuran Mindanao / Sulu di Timur. Trafik pelayaran maritim yang sibuk dari Australia / New Zealand yang melalui laluan Lombok-Makassar ke utara di sepanjang Kalimantan dan Sabah menuju Filipina dan Asia Timur Laut (China / Jepun / Korea). Trafik maritim yang besar ini benar-benar melewati pintu masuk ESSZONE kita. Oleh itu, faedah segera dan jangka panjang untuk perdagangan maritim terlalu jelas untuk dibiarkan begitu sahaja.

Apa yang perlu dilakukan dengan segera adalah meningkatkan perkhidmatan logistik, pelabuhan dan hubungan perdagangan kita. Penggabungan ekonomi Australia dan New Zealand ke kawasan perdagangan super Asia Timur ini akan memberi banyak manfaat kepada Sabah kerana kesesuaian dalam gaya hidup, bahasa dan sistem perundangan.

Langkah besar bagi persiapan pemulihan ekonomi pasca wabak harus bermula sekarang

Walaupun negara ini berusaha sedaya upaya untuk memerangi wabak, kerajaan perlu mempersiapkan pemulihan ekonomi pasca-wabak secara besar-besaran agar keadaan ekonomi rakyat dapat dipulihkan tanpa kerosakan lebih lanjut. Ini adalah kerana mata pendapatan ekonomi rakyat tidak dapat bertahan dalam pusingan MCO dan penutupannya. Hal ini terbukti di Malaysia, seperti di negara lain bahawa kemerosotan ekonomi yang berterusan dapat menyebabkan masalah kesihatan dan sosial seperti jenayah, trauma, penyakit mental dan bunuh diri.

Tahun lalu, bahkan sebelum wabak itu melanda, pertumbuhan KDNK Sabah hanya sedikit 0.5% berbanding pertumbuhan KDNK nasional sebanyak 5%.

KDNK Sabah tahun ini diunjurkan menyusut 20%, yang paling rendah di Malaysia, dan salah satu yang terburuk di dunia. KDNK Malaysia diunjurkan menyusut 5%. Ekonomi global juga diunjurkan menyusut sebanyak 5%. Eropah (-10%), Amerika Syarikat (-8%), India (-4.5%) dan ekonomi utama lain dijangka mengalami nasib yang serupa. Satu-satunya ekonomi utama yang dapat bertahan adalah China yang diharapkan dapat menikmati kadar pertumbuhan KDNK positif 1%.

Agar Sabah memperoleh semula kemajuan ekonomi kita, kita harus mensasarkan pertumbuhan KDNK sekurang-kurangnya 5% pada tahun 2021 dan 8% pada tahun 2022. Sebagai perbandingan, ekonomi ASEAN dijangka berkembang sebanyak 6% pada tahun 2021 sementara kebanyakan ekonomi utama juga akan berkembang. China (dengan pertumbuhan 8% pada tahun 2021) akan menjadi ekonomi yang paling pesat berkembang. Projeksi pengembangan ekonomi utama seperti AS (4.5%), Eropah (6%), India (6%) akan membantu mendorong ekonomi dunia ke tahap yang dijangkakan 5.4%.
_ (Data dari Tabung Kewangan Antarabangsa) _

Datuk Yong Teck Lee
Presiden SAPP, Ex-Ketua Menteri, Adun (Dilantik).

Author: Johnny Chin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *