SAPP: Kerajaan Warisan mesti membatalkan “yuran pemprosesan” bernilai hampir RM6 juta untuk 5,978 hak milik tanah

Kota Kinabalu, Khamis, 27 Ogos 2020

Bayaran tanah hampir RM6 juta (RM5,978,000.00) oleh kerajaan Warisan untuk proses mengembalikan 5,978 hak milik tanah yang dipunyai pemilik tanah yang terjejas dari tempoh pajakan 99 tahun kepada tempoh pajakan 999 tahun semula mesti dibatalkan kerana berpotensi menyalahi undang-undang. Ini kerana kerajaan ingin menagih pemilik tanah atas tindakan haramnya sendiri yang memendekkan tempoh tanah dari 999 tahun menjadi 99 tahun.

Kerajaan Warisan sendiri yang menentang kes pengadilan tahun lalu oleh seorang Encik Chin Kim Phin, 88 tahun, yang membawa kesnya ke mahkamah untuk mendapatkan haknya atas pajakan tanah selama 999 tahun ini. Setelah kerajaan Warisan kalah dalam kes itu kepada Encik Chin, yang diwakili oleh peguam hak tanah, Datuk Kong Hon Ming, pemerintah Warisan kini ingin mengenakan bayaran kepada pemilik tanah sebanyak RM1,000.00 bagi setiap geran tanah.

Bayaran tanah dikatakan sebagai “biaya pemprosesan” yang dikenakan oleh kerajaan Warisan bagi 5,978 geran tanah tersebut. Walau apapun istilah yang digunakan sebagai “yuran pemprosesan” adalah sah, caj sebanyak RM1,000.00 setiap geran adalah melampau dan menindas. Pengesahan hak milik tanah dari 99 tahun hingga 999 tahun adalah kaedah ringkas mengenai hak milik tanah yang berkenaan. Tidak ada keperluan untuk tinjauan tanah dan tidak ada kos pentadbiran di luar pejabat. Kerajaan Warisan mesti menamatkan kemunafikannya dan membatalkan caj tanah bernilai RM6 juta.

Menteri Warisan mesti meminta maaf atas tindakan memalukan

Menteri kerajaan Warisan juga harus meminta maaf kepada rakyat kerana memutar-belitkan rakyat sebelumnya bahawa tempoh tanah 999 tahun dibenarkan untuk semua pajakan tanah selama 99 tahun. Sebenarnya, seperti yang terdedah sekarang, pengumuman hak milik tanah selama 999 tahun hanya untuk 5,978 hak milik tanah yang dipengaruhi oleh kes penting di mahkamah oleh Chin Kim Phin. Kerajaan Warisan berusaha menuntut kredit yang tidak wajar seolah-olah tempoh tanah 999 tahun dibenarkan untuk hak milik tanah 99 tahun yang lain. Ini sangat berbeza dengan kesan ketika ketua Menteri pertama kali membuat pengumuman. Adalah tindakan memalukan untuk cuba menyesatkan rakyat.

Datuk Richard Yong We Kong
Timbalan Presiden, SAPP

Dilampirkan: Notis Umum Jabatan Tanah Dan Ukur Sabah, (Pengembalian Tempoh Pajakan 99 Tahun ke 999 Tahun) bertarikh 26 Ogos 2020.

Author: SAPP Media

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *