Edward: Bersikap Telus Isu Empangan Papar

Papar, 1 September 2020: Parti Maju Sabah (SAPP) hari ini membantah Ketua Menteri Datuk Shafie Apdal kerana mengumumkan hari ini bahawa kerajaan Warisan akan meneruskan projek itu.

Edward Dagul, yang berasal dari Papar dan Timbalan Presiden Parti Maju Sabah (SAPP), mempersoalkan Shafie Apdal mengapa dia masih mahu melancarkan projek empangan Papar.

“Di manakah pemerintah negeri menemukan wang untuk menampung kos pembinaan empangan ini yang dianggarkan berjumlah RM3 bilion, ketika negeri ini menghadapi situasi kewangan yang teruk,” katanya.

“Presiden Warisan harus bersikap telus, wajar dan matang dalam hal ini. Mengapa dia begitu bersungguh-sungguh dalam projek ini?

“Adakah laporan EIA telah dilakukan? Sekiranya demikian, apakah hasilnya? Adakah semua alternatif telah dikaji? Alternatif seperti takungan sungai yang lebih murah dan lebih cepat untuk dibina dan masih dapat memenuhi serta menghasilkan bekalan air yang diperlukan untuk KK dan kawasan sekitarnya, dilaporkan menambah 1,000MLD kepada kadar pengeluaran air semasa, tanya Edward.

“Ada begitu banyak pertanyaan yang belum dijawab, dan kerajaan warisan memilih untuk membisu, namun ingin menghalalkan kekejaman yang dicadangkan ini ke kerongkong rakyat Papar.”

SAPP telah memulakan kempen menentang pembinaan Empangan Kaiduan sejak tahun 2010 ketika Pasukan Petugas Anti- empangan Kaiduan, Gundohing Nousi Giun dan anggota jawatankuasanya menyerahkan memorandum kepada presiden SAPP bagi pihak penduduk kampung yang terkilan itu.

Seruan dan tunjuk perasaan terhadap Empangan Kaiduan (sekarang dinamakan semula sebagai empangan Papar) kemudiannya disuarakan oleh Warisan dan pemimpin DAP sebelum pilihan raya PRU14.

“terlalu Menjengkelkan bahawa pemimpin DAP yang sama memiliki semangat untuk memanggil Datuk Dr Jeffrey Kitingan untuk menghormati aspirasi rakyat yang tertulis di Batu Sumpah semalam, tapi tidak berani menjawap kepada rakyat papar, khususnya kaiduan dan yang terlibat dengan pembinaan empangan, kenapa mereka sanggup mengkhianati rakyat”

Dr Jeffrey memperjuangkan hak-hak rakyat dan tidak pernah putus asa dari perjuangannya, tidak seperti YB yang disebut-sebut ini yang berjanji akan membatalkan empangan setelah terpilih berkuasa tetapi mengingkari janji-janji mereka, tambah Edward.

Edward lebih jauh mengingatkan bahawa jika empangan ini dibina, sekitar 12 kampung akan tenggelam, yang menjejaskan lebih dari 3,000 penduduk kampung yang tinggal di ulu Sungai Papar dan sekitarnya. Ini akan menghapuskan keseluruhan permukiman, di mana mata pencarian, tanah pusaka dan sejarah penduduknya akan turut tenggelam. Selain itu, kesan empangan yang dimaksudkan terhadap ekosistem dan orang-orang yang tinggal di hilir masih belum dianalisis dan dipertimbangkan sepenuhnya.

Oleh Edward Dagul

Timbalan Presiden SAPP

Author: SAPP Media